Jangan Baiarkan Pakaian Menumpuk, Ada ”Makhluk Lain” yang Senang Menumpang, Ini Kisahnya !!

Aku ketahui, terdapat banyak wanita di mari yang berat kaki Melekuk kain. Aku senantiasa membaca posting ia hendak membayarkan/ mengupahkan untuk melekuk kain, ia mau membeli mesin yang dapat melekuk kain.

Orang berumur dahulu berkata, busana tidak bisa didiamkan bertumpuk. Tempat tidur tidak bisa didiamkan berhamburan serta tidak dirapikan. Kalian ketahui, hantu yakmat senang bersandar dengan busana yang kalian berat kaki buat dilipat.

Haaa… kalian telah mempersiapkan ranjangnya, jadi ia senantiasa mencermati suara orang bermain gundu serta banyak orang main perabot

Ni narasi era roh atuk saya hidup lagi. Ayah saya narasi mulanya, saya kongsikan dengan korang. Terdapat sorang pak cik ni tiba cari atuk saya. Cucu ia lenyap. Dah 3 hari tuturnya. Jadi, atuk saya pon pergilah nak tengok apa yang bisa ditolong.

Berbagai biasalah, atuk saya bawak Quran ia. Dah senantiasa terdapat kat tangan ia kan. Atuk saya hingga je ke rumah tu, ia lalu mintak permisi nak masuk ke dalam dinding. Dinding ni bukan dinding tidur tetapi terdapat katil. Dinding ni ia orang buat buat posisi baju- baju yang dah dinaikan dari ampaian. Berat kaki bekuk, timbunkan kat sana.

Atuk saya berdiri kat pinggir katil tu. Ia baca berkah bebas tu ia seluk tangan ia ke dalam gundukan kain kat atas katil tu. Actually, tidak banyak pon gundukan kain tu karena ia orang dah melekuk semenjak budak tu lenyap. Nak melayan cemas hati rasanya, bekuk kain. Rasanya busut kain tu tidak besar mana. Tidak banyak mana.

Atuk saya seluk tangan ia ke dalam kain tu. Tidak tahu apa yang ia cari tetapi era ia menggagau tu, tangan ia kena raih dengan kokoh.

Tersembam wajah atuk saya kat kain- kain yang bertumpuk tu hingga ia dah berbagai nak masuk ke dalam kain tu. Atuk saya melawan. Ia baca ayat- ayat bersih. Pergi suara meracau. Barang tu melawan. Katil tu bergegar kokoh. Tetapi kain yang bertumpuk tu tidak jatuh pulak. Berbagai dah kena gam.

Macam- macam bunyilah pergi. Tidak tahu apa yang atuk saya baca, seketika pergi api kat gundukan pakaian tu. Pastu berkebul. Bau ia, angit!

Atuk saya baca Yasin Mubin karena arti‘ Mubin’ tu sendiri yakni tuding menunjuk. Jelas. Serlahkan. Dalam surah yasin tu terdapat 7 mubin. Hingga kat tiap mubin, atuk saya berharap.

Perlahan ia raih tangan ia. Tidak lama bebas tu, terlihat tangan budak kecik tu. Bebas tu tubuh ia pulak hingga habis atuk saya raih ia pergi dari gundukan kain yang tidak besar tu. Budak tu dah longlai. Satu tubuh ia lebam. Darah ia kena hirup derrr… “ Hari- hari kita bekuk kain…” tutur nenek budak tu. Wajah tidak yakin habis.

“ Janganlah supaya kain bertumpuk. Hantu senang bersandar kat dalam kain bertumpuk. Katil kena kemas senantiasa. Apabila nak baring kat atas katil, pukul- pukul dahulu serata tilam tu dengan kain sembari baca bagian Bangku.

Hantu senang tidur kat atas katil kita. Tidak membubarkan, ia tidur dengan kita la…” tutur atuk saya. Tidak mengerikan amat la… tetapi pengajaran la pada yang berat kaki nak bekuk kain… ha ha ha ha

Leave a reply "Jangan Baiarkan Pakaian Menumpuk, Ada ”Makhluk Lain” yang Senang Menumpang, Ini Kisahnya !!"