Bukan Azab Ilahi! Ini Penyebab Peti Jenazah Terlempar dari Ambulance di Gresik

901 views

ejak semalam viral di media sosial ( medsos ) video peti jenazah terlempar dari ambulance di Gresik Jawa Timur. Dalam video yang beredar itu, nampak peti berada di tengah jalan.

Sementara orang-orang di sekitar yang mengetahui tidak ada yang berani mengangkat sebab peti tersebut berisi jenazah pasien Covid-19. Video ini diambil di Gerbang Desa Sekapuk, Ujung Pangkah.

Dalam video yang beredar tersebut, para perekam mengatakan kalau peti itu jatuh dari ambulance. “Mayite ceblok iki piye cah..,cah..,mayite ceblok iki (Jenazahnya jatuh..,kawan. Jenazah jatuh ini,” demikian suara si perekam.

Kemudian video lain yang beredar si perekam juga memberi kesaksian serupa. “Info gaes. Embuh jenazahe sopo iki, tergeletak di Sekapuk, Ambulance PKU (Info gaes, enggak tahu jenazah siapa ini, tergeletak di Sekapuk, Ambulance PKU),” demikian suara video lainnya.

Dari informasi yang himpun, peristiwa itu terjadi pada Senin (5/7/2021) malam, sekitar pukul 19.40 WIB. Saat itu mobil ambulans milik Rumah Sakit PKU Muhammadiyah yang membawa peti jenazah hendak menuju tempat pemakaman Umum (TPU) Desa Sekapuk.

Namun saat berada di gerbang desa, pintu mobil ambulans itu terbuka sendiri lalu memgeluarkan jenazah ke jalan raya. Peti jenazah yang terbungkus dengan plastik itu untungnya tidak terguling. Kendati demikian, banyak warga yang ingin menolong tidak berani mendekat karena mereka tidak dilengkapi dengan APD lengkap.

Kapolsek Ujungpangkah AKP Sujito membenarkan kejadian tersebut. Dia mengatakan, kejadian itu dianggap tidak ada unsur kesengajaan. Sebab, saat mobil jenazah memasuki gapura desa Sekapuk, ambulans melewati jalan menanjak.

Karena melewati jalan menanjak, tanpa diketahui, peti jenzah yang berada di belakang sopir, melorot keluar. Ditambah, di dalam mobil tersebut hanya terdapat sopir seorang diri, sehingga tidak ada yang bisa menahan peti itu keluar dari mobil.

“Kami juga ikut menjaga proses pemakaman untuk meminimalisir kejadian yang tak diinginkan,” kata Kapolsek Selasa (6/7/2021).

Sujito memperkiran, kejadian itu dikarenakan ada kerusakan di pintu bagian belakang mobil ambulans. Sehingga menyebabkan peti jenazah terjatuh ke jalan raya.

“Saat itu sopir berhenti dan mengevakuasi kembali jenazah yang dibawa. Kejadian itu berlangsung sekitar sepuluh menit,” terangnya.

Sementara itu, Direktur rumah sakit PKU Muhammadiyah Sekapuk, dr Umi Julaikah menyampaikan kejadian itu tidak disengaja. Dia menduga ada dua penyebab, terjatuhnya peti jenazah ke jalan raya.

“Pertama karena sopir kelelahan. Kedua, karena ada masalah di pintu belakang. Karena kemarin dalam sehari ada lima jenazah Covid-19 yang dimakankan. Kemudian mobil itu mungkin sering disemprot disinfektan sehingga ada masalah di pintu belakangnya. Karena mobil tersebut khusus jenazah Covid-19,” bebernya.

Usai kejadian itu, sopir ambulans tetap mengantarkan jenazah ke TPU dengan didampingi pihak aparat. Proses pemakaman berjalan aman dan terkendali.

sumber : suara.com

Comments are closed.